Follow Us:

Penimbun Minyak Goreng Terancam Penjara 5 Tahun dan Denda Rp 50 Miliar!

Banyak penimbun minyak goreng satu harga Rp 14 ribu sehingga stoknya habis di pasaran. (Metro TV/Dody Soebagio)

Sejak pemerintah memberlakukan minyak goreng satu harga, yakni Rp 14 ribu per liter, banyak stok minyak goreng habis di pasaran. Nah, polisi nggak tinggal diam dengan hal ini. Para penimbun minyak goreng bakal dihukum berat!

Inibaru.id – Kebijakan harga minyak goreng Rp 14 ribu di berbagai ritel modern anggota Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) mulai berlaku sejak Rabu (19/1/2022) lalu. Tujuannya memang agar masyarakat bisa mendapatkan minyak goreng kemasan dengan harga murah. Sayangnya, hal ini membuat banyak orang membelinya dalam jumlah besar. Padahal, polisi sudah menyiapkan hukuman berat bagi para penimbun minyak goreng ini, lo.

Menurut keterangan Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Polri Brigjen Ahmad Ramadhan, Polri bakal membentuk tim yang bisa memantau kebijakan minyak goreng satu harga ini. Jika memang ada masyarakat yang menimbun minyak goreng tersebut, polisi nggak bakal segan-segan memberikan hukuman berat.

Baca Juga:
Harga Minyak Goreng Rp 14 Ribu, Mendag: Jangan Panic Buying!

“Polri membentuk tim monitoring ke wilayah, lakukan monitoring kegiatan produksi, distribusi, dan penjualan minyak goreng. Lakukan penindakan bila ada upaya aksi borong dan penimbunan, khususnya minyak goreng kemasan premium,” ungkap Brigjen Ahmad, Jumat (21/1).

Jadi, nantinya para penimbun minyak goreng ini bakal dikenakan Pasal 107 UU Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan. Dalam pasal ini, para penimbun bisa diancam pidana penjara 5 tahun atau denda dengan angka yang fantastis, yakni Rp 50 miliar.

Masyarakat Bakal Dibatasi Membeli Minyak Goreng Satu Harga

IMasyarakat dibatasi membeli minyak goreng maksimal dua liter saja. (Media Indonesia/Arya Manggala)

Sejauh ini, masyarakat memang dibatasi membeli minyak goreng satu harga ini maksimal 2 liter saja demi mencegah pemborongan dan penimbunan. Hanya, hal ini ternyata belum efektif. Realitanya, minyak goreng habis karena diborong masyarakat. Polri pun segera melakukan koordinasi dengan Kementerian Perdagangan (Kemendag) Pusat dan di tingkat daerah, baik itu provinsi, kota, dan kabupaten untuk memastikan pembatasan ini benar-benar diterapkan.

Baca Juga:
Harus Coba! Kafe, Galeri, dan Workshop Serba Keramik di Naruna Space

Di sisi lain, Mendag Muhammad Lutfi juga sudah menekan para produsen minyak goreng untuk memastikan harga jual minyak nggak di atas Rp 14 ribu. Kalau sampai mereka menjual lebih dari harga itu, maka bisa terkena sanksi atau bahkan dicabut izin usahanya.

Maklum, pemerintah pengin program minyak goreng satu harga ini benar-benar sukses hingga enam bulan ke depan. Selain itu, pemerintah juga mengeluarkan dana nggak sedikit untuk memberikan subsidi terhadap harga minyak goreng yang belakangan gila-gilaan, yakni mencapai Rp 7,6 triliun.

“Produsen atau eksportir yang nggak mematuhi ketentuan bisa dikenakan sanksi pembekuan atau pencabutan izin,” tegas Lutfi, Rabu (19/1).

Semoga saja nantinya siapapun bisa membeli minyak goreng satu harga ini tanpa takut kehabisan, ya Millens. (Cnn/IB09/E05)

Tags :

#minyak goreng murah #minyak goreng satu harga #harga minyak goreng #minyak goreng Rp 14 ribu #penimbun minyak goreng #minyak goreng habis

ARTIKEL TERKAIT