inibaru indonesia logo
Beranda
Hits
Bagaimana jika Mulai 1 Juli 2024 Mau Urus SIM tapi Nggak Punya BPJS Kesehatan?
Rabu, 5 Jun 2024 17:47
Penulis:
Arie Widodo
Arie Widodo
Bagikan:
Untuk mengurus SIM, kamu nanti harus jadi peserta BPJS Kesehatan. (Jabarekspres)

Untuk mengurus SIM, kamu nanti harus jadi peserta BPJS Kesehatan. (Jabarekspres)

Per 1 Juli 2024 nanti, siapa pun yang mengurus SIM harus sudah jadi peserta BPJS Kesehatan. Tapi, kalau belum jadi peserta, apakah bakal langsung ditolak begitu saja?

Inibaru.id – Kamu pasti sudah tahu kan tentang aturan baru ini? Yap, mulai 1 Juli 2024, kalau kamu pengin mengurus Surat Izin Mengemudi (SIM), baik itu untuk membuat baru atau melakukan perpanjangan, harus tercatat sebagai peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Memang, pemberlakuan aturan ini masih berstatus uji coba mulai 1 Juli 2024 sampai 30 September 2024. Itu pun hanya berlaku di sejumlah wilayah, yaitu Aceh, Sumatera Barat, Sumatera Selatan, Jakarta, Kalimantan Timur, serta Nusa Tenggara Timur. Tapi, setelah masa uji coba tentu bakal diberlakukan, bukan?

Lantas, apa sih alasan BPJS Kesehatan harus jadi syarat untuk mengurus SIM? Kalau soal ini, Direktur Kepesertaan BPJS Kesehatan David Bangun punya jawabannya, Millens. Menurutnya, salah satu alasannya adalah karena pemerintah pengin memastikan 98 persen warga Indonesia sudah terdaftar progam Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) pada tahun ini.

Hal ini bisa dilihat dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Dari rencana tersebut, pemerintah memang pengin masyarakat makin merasakan manfaat kesehatan program yang sudah berjalan 10 tahun ini.

“Adanya syarat baru warga harus terdaftar BPJS Kesehatan untuk mengurus SIM ini bukan untuk mempersulit masyarakat. Tapi untuk memastikan bahwa semua warga Indonesia terlindungi jaminan kesehatan tanpa terkecuali,” jelas David sebagaimana dilansir dari Kompas, Selasa (4/6/2024).

Pihak kepolisian dan BPJS sudah punya solusi bagi pemohon SIM yang belum jadi peserta BPJS Kesehatan. (Nomorsatukaltim/Hariadi)
Pihak kepolisian dan BPJS sudah punya solusi bagi pemohon SIM yang belum jadi peserta BPJS Kesehatan. (Nomorsatukaltim/Hariadi)

Tapi, bagaimana jika pada 1 Juli 2024 nanti, kita masih belum terdaftar jadi peserta BPJS Kesehatan sementara harua mengurus SIM? Jangan khawatir karena nanti bakal ada petugas BPJS Kesehatan yang ngantor di Kepolisian Daerah (Polda) pada minggu pertama Juli di wilayah uji coba. Kamu bisa langsung mendaftar menjadi anggota BPJS Kesehatan melalui mereka.

“Nantinya prosesnya bakal dipandu oleh petugas BPJS Kesehatan tersebut,” ungkap David.

Para petugas juga bakal memberikan sosialisasi terkait dengan aturan baru ini ke pemohon SIM. Jadi, kamu nggak perlu bingung lagi, deh.

O ya. Bagaimana jika sudah punya BPJS Kesehatan tapi nggak aktif? Kalau soal itu, proses pembuatan SIM bakal tetap bisa dilakukan. Namun, SIM-nya baru bisa diambil kalau kamu sudah mengaktifkan BPJS Kesehatan milikmu.

“Bagi peserta yang menunggak (BPJS Kesehatan) yang pengin membayar iuran, kami bakal sediakan kanal-kanal layanan yang cukup banyak dan mudah diakses pemohon SIM,” terang Kasubdit SIM Ditregident Korlantas Polri Kombes Heru Sutopo sebagaimana dinukil dari CnnIndonesia, Rabu (5/6).

Hm, persyaratan mengurus SIM memang bakal jadi lebih banyak. Kalau menurutmu, apakah aturan wajib jadi peserta BPJS Kesehatan untuk mengurusnya ini perlu, Millens? (Arie Widodo/E05)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved