inibaru indonesia logo
Beranda
Hits
Pertemuan Tokoh Lintas Agama di AICIS 2024 Hasilkan 'Piagam Semarang', Apa Isinya?
Senin, 5 Feb 2024 16:00
Penulis:
Fitroh Nurikhsan
Fitroh Nurikhsan
Bagikan:
Sejumlah tokoh lintas agama turut terlibat dalam acara AICIS 2024. (Dokumen Humas UIN Walisongo) 

Sejumlah tokoh lintas agama turut terlibat dalam acara AICIS 2024. (Dokumen Humas UIN Walisongo)

Pertemuan tokoh lintas agama dalam acara Annual Internasional Conference on Islamic Studies (AICIS) ke-23 menghasilkan 'Piagam Semarang'. Apa saja yang ada dalamnya?

Inibaru.id - Pertemuan tokoh lintas agama dan kalangan akademisi dalam acara Annual Internasional Conference on Islamic Studies (AICIS) ke-23 yang diselenggarakan di UIN Walisongo pada tanggal 1-4 Februari 2024 menghasilkan 'Piagam Semarang'. Lalu apa subtansi dan isi piagam tersebut?

Oya, perlu kamu ketahui, gelaran AICIS 2024 mendiskusikan beragam persoalan kekinian. Utamanya menyoroti peran agama dalam menguatkan nasionalisme, merespons krisis keadilan dan kesetaraan, masalah gender, masalah-masalah kemanusiaan hingga persoalan krisis iklim.

Para peserta yang terdiri dari 10 negara yaitu Indonesia, Afghanistan, Armenia, Irak, Malaysia, Maroko, Nigeria, Pakistan, dan Sri Lanka dibagi menjadi tiga kelompok. Selama empat hari ada 25 sesi panel untuk mendiskusikan isu-isu dalam sub tema.

"AICIS bertujuan menegaskan kembali peran agama, terutama Islam. Bagaimana menghadapi tantangan kemanusiaan di kancah dunia," kata Staf Khusus Menteri Agama Bidang Media dan Komunikasi, Wibowo Prasetyo.

Berbeda dari tahun sebelumnya, AICIS 2024 dikemas lebih serius. Sebab pemuka agama serta pemimpin lembaga keagamaan turut dilibatkan secara langsung. Tak hanya kalangan akademisi di lingkup Kementrian Agama saja.

Agenda yang rutin dilaksanakan setiap tahun tersebut juga memamerkan hasil karya-karya akademik dari universitas Islam di Indonesia dan luar negeri. Para peserta juga diajak berwisata ke kawasan Kota Lama guna menyelami peninggalan bersejarah zaman kolonial.

Hasilkan Piagam Semarang

Suasana pembahasan diskusi tokoh lintas agama dan akademisi di acara AICIS 2024. (Dokumen Humas UIN Walisongo)
Suasana pembahasan diskusi tokoh lintas agama dan akademisi di acara AICIS 2024. (Dokumen Humas UIN Walisongo)

Selepas serangkaian diskusi yang membahas tema rampung, tercetuslah sebuah "Piagam Semarang" atau "Semarang Charter". Poin-poin yang tercantum dalam piagam ini dibacakan oleh Plt. Rektor UIN Walisongo, Nizar Ali ketika Closing Ceremony AICIS 2024 di Hotel Padma, Semarang, Sabtu malam (3/2/24).

Terdapat sembilan poin penting yang berhasil dirumuskan para peserta AICIS 2024. Di hadapan ratusan peserta maupun tamu undangan, Nizar membacakan Piagam Semarang itu dengan dua bahasa yakni Arab dan Indonesia.

Pertama, keyakinan, tradisi, dan praktik keagamaan di seluruh dunia begitu kaya, beragam, dan tidak bisa ditafsirkan secara monolitik. Sehingga masing-masing perlu mengenali dan menghormati keragaman ini sebagai sumber kekuatan dan pemahaman dalam merespons krisis kemanusiaan.

Kedua, dalam menghadapi krisis kemanusiaan akhir-akhir ini, komunitas agama harus bersama-sama memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat untuk meringankan penderitaan, membangun solidaritas, dan menciptakaan keadilan dan kesetaraan.

Ketiga, ajaran agama harus ditafsirkan dan diterapkan dengan cara-cara yang sejuk dan moderat untuk melindungi martabat setiap individu. Sehingga diperlukan advokasi untuk menjaga hak asasi manusia dan keadilan sosial di setiap elemen kehidupan manusia.

Keempat, untuk menghindari sedikit mungkin terjadinya konflik sosial, ekonomi, bahkan politik, para pemimpin dan lembaga agama harus secara aktif terlibat dalam dialog antar-agama dan kepercayaan, menghindari sentimen agama, membina pemahaman, dan kerja sama yang utuh sebagai jembatan empati antar-sesama umat manusia

Plt Rektor UIN Walisongo Nizar Ali saat membacakan poin-poin "Piagam Semarang". (Dokumen Humas UIN Walisongo)
Plt Rektor UIN Walisongo Nizar Ali saat membacakan poin-poin "Piagam Semarang". (Dokumen Humas UIN Walisongo)

Kelima, menyadari hubungan yang tidak bisa dilepaskan antara agama, kemanusiaan, dan lingkungan, dibutuhkan komitmen untuk mempromosikan segala praktik berkelanjutan yang berkontribusi pada pengelolaan lingkungan hidup dan kesejahteraan planet serta penghuninya.

Keenam, masifnya kejahatan dan kebrutalan terhadap sesama manusia akhir-akhir ini, komunitas agama-agama dan keyakinan berkomitmen dan kerja yang nyata dalam memberikan bantuan kemanusiaan kepada mereka yang terdampak untuk meringankan penderitaan dan mempercepat pemulihan mereka tanpa memandang agama dan keyakinannya.

Ketujuh, komunitas agama dan keyakinan berkomitmen untuk melakukan pemberdayaan dan penguatan yang berkelanjutan bagi masyarakat tanpa memandang agama dan keyakinan guna menghindari berulangnya konflik.

Kedelapan, untuk menjauhkan diri dari sentimen dan provokasi yang dapat merusak hubungan sosial antarsesama umat manusia, komunitas agama dan keyakinan perlu mempromosikan penggunaan teknologi secara bijak dalam rangka menghindari eskalasi konflik yang semakin meningkat.

Terakhir, para pemimpin agama-agama dan keyakinan berkomitmen untuk mendorong terbentuknya kepemimpinan moral yang dapat menumbuhkan kepercayaan dalam komunitas masing-masing dan masyarakat yang lebih luas.

Selesai pembacaan "Piagam Semarang", Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas lalu memberi beberapa arahan terlebih dahulu sebelum dia menutup secara resmi kegiatan AICIS 2024.

Itulah gambaran tentang rangkaian acara AICIS 2024. Semoga "Piagam Semarang" yang telah dirumuskan oleh para tokoh agama dan kalangan akademisi bisa berdampak besar untuk kehidupan umat beragama ya, Millens! (Fitroh Nurikhsan/E10)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

A Group Partner of:

medcom.idmetrotvnews.commediaindonesia.comlampost.co
Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved