inibaru indonesia logo
Beranda
Tradisinesia
Percaya Mitos, Warga Dukuh Mao Klaten Nggak Tanam Pisang
Jumat, 19 Jan 2024 18:00
Penulis:
Arie Widodo
Arie Widodo
Bagikan:
Warga Dukuh Mao Klaten percaya mitos larangan menanam pisang di daerahnya. (Indozone/Eko Haryanto)

Warga Dukuh Mao Klaten percaya mitos larangan menanam pisang di daerahnya. (Indozone/Eko Haryanto)

Warga Dukuh Mao Klaten percaya jika mereka menanam pisang, bisa ditimpa kesialan terus-menerus. Sejak kapan ya mitos ini diyakini warga sana, ya?

Inibaru.id – Pisang dikenal sebagai tanaman yang sangat mudah tumbuh di Indonesia. Bahkan, dalam banyak kasus, tanaman ini bisa tumbuh begitu saja tanpa ada yang menanamnya. Tapi, bisa jadi kamu nggak bakal menemui pisang di Dukuh Mao Klaten.

Dukuh Mao bisa kamu temui di Desa Jambeyan, Kecamatan Karanganom, Klaten, Jawa Tengah. Di tempat itu, nggak bakal kamu temui satu pun tanaman pisang, baik itu di kebun-kebun, tanah kosong, atau pekarangan rumah. Alasannya, warga masih percaya mitos larangan menanam pisang.

Memangnya, apa yang bakal terjadi kalau sampai ada yang menanam pohon pisang? Kabarnya sih, yang melakukannya bakal terkena musibah atau kesialan tanpa henti.

“Mbah buyut saya dulu nggak percaya dan menanamnya di pekarangan rumah sampai beberapa tahun, Tapi kemudian meninggal di usia muda saat sedang angon bebek di sawah. Sebulan kemudian istrinya juga meninggal. Akhirnya mitos larangan nggak boleh menanam pisang jadi semakin kuat,” terang warga setempat Yunanto sebagaimana dilansir dari Tribunsolo, Minggu (3/12/2023).

Untungnya, meski nggak boleh menanam pisang, warga setempat masih bisa menanam pohon lain yang bisa berbuah seperti rambutan, sukun atau melinjo. Selain itu, warga juga masih boleh makan pisang meski harus membeli di luar dusun.

“Kalau di sini ada acara hajatan kan kadang juga butuh daun pisang untuk masak atau alas. Biasanya kami minta ke saudara atau tetangga di luar dusun. Mereka sudah paham dengan larangan ini,” lanjut Yunanto.

Warga lebih memilih tanaman lain untuk ditanam di Dukuh Mao, Klaten. (Indozone/Eko Haryanto)
Warga lebih memilih tanaman lain untuk ditanam di Dukuh Mao, Klaten. (Indozone/Eko Haryanto)

Sebenarnya, kepercayaan terhadap mitos ini semakin menurun. Banyak warga setempat yang sudah nggak lagi percaya dengan hal tersebut. Tapi tetap nggak ada yang menanamnya demi menghindari konflik dengan warga yang masih percaya.

Terkait dengan asal-usul mitos larangan tanam pohon pisang ini, budayawan setempat, Hari Wahyudi menyebut sudah eksis sejak masa Kerajaan Mataram Kuno. Hal ini dibuktikan dengan ditemukannya dua prasasti, yaitu Prasasti Kurunan tertanggal 855 dan Prasasti Mao.

Pada prasasti pertama, terungkap kalau pada akhir masa pemerintahan Sri Maharaja Rakai Kayuwangi, Dukuh Mao dikenal dengan nama Wanua i Maho. Nah, di Prasasti Mao, terungkap adanya larangan menanam pohon pisang dan bekerja pada hari Jumat, khususnya Jumat Pon. Warga juga dilarang menumbuk padi dengan lesung kayu dan hanya diperbolehkan dengan lesung batu.

“Nggak ada warga yang berani menanam padi di sawah pas Jumat Pon. Mitosnya kalau melakukannya nanti sawahnya jadi laut,” jelas Yunanto.

Menarik ya, mitos larangan tanam pohon pisang di Dukuh Mao Klaten ini? Kalau di tempatmu, apakah juga ada mitos yang mirip-mirip, Millens? (Arie Widodo/E05)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

A Group Partner of:

medcom.idmetrotvnews.commediaindonesia.comlampost.co
Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved