Sejarah Tahu Gimbal Semarang, Makanan Khas Sejak Zaman Belanda

Sejarah Tahu Gimbal Semarang, Makanan Khas Sejak Zaman Belanda
Tahu gimbal, kuliner khas Semarang. (Inibaru.id/ Audrian F)

Salah satu kuliner Semarang yang khas dan diburu banyak orang adalah tahu gimbal. Hm, kamu tahu nggak sejarah dari tahu gimbal ini dan mengapa namanya bisa seperti itu, Millens?

Inibaru.id – Kota Semarang dikenal sebagai salah satu kota yang kaya akan wisata kuliner. Nah, salah satu jenis makanan yang diburu banyak orang begitu tiba di kota ini adalah tahu gimbal. Hm, kamu tahu nggak kalau makanan ini sudah ada sejak zaman kolonial Belanda dulu?

Cukup banyak orang yang penasaran dengan adanya istilah gimbal pada tahu gimbal. Maklum, gimbal seringkali identik dengan kondisi rambut tertentu. Tapi tenang saja, nggak ada satu helai rambut pun dalam makanan ini. Soalnya, gimbal ini sebenarnya merupakan sejenis makanan khas Jawa Tengah.

Dalam satu porsi tahu gimbal, kamu bisa menemukan tahu goreng, kol, tauge, telur goreng, dan yang utama tentu saja adalah gimbal. Biasanya, tahu gimbal ini dimakan dengan lontong.

Gimbal sebenarnya adalah gorengan yang terbuat dari udang yang diberi tambahan tauge dan tepung terigu. Gorengan ini menggumpal dengan cukup padat dan cocok dengan bahan makanan lain, termasuk bumbu khas tahu gimbal. Oh ya, penyebutan gimbal ini karena dianggap mirip dengan bentuk rambut gimbal manusia.

Soal tampilan, kuliner Semarang ini mirip dengan kuliner khas Jakarta, ketoprak. Tapi, bahan dari kedua jenis makanan ini memang berbeda. Apalagi, tahu gimbal disiram saus kacang. Hm, yummy!

Tahu gimbal H. Edy, paling diburu di Kota Semarang. (Inibaru.id/Audrian F)
Tahu gimbal H. Edy, paling diburu di Kota Semarang. (Inibaru.id/Audrian F)

Sudah Ada Sejak Zaman Penjajahan

Jadi ya, tahu gimbal sudah dikenal masyarakat Kota Atlas sejak abad ke-19. Pada masa itu, tahu yang dipakai adalah berjenis tahu pong alias tahu yang di bagian dalamnya kosong. Tapi, kini kebanyakan tahu gimbal memakai tahu dengan isian padat.

Penasaran dengan kuliner ini? Pemerintah Kota Semarang merekomendasikan Warung H. Edy yang ada di Jalan Pandanaran 2, Mugassari, Kecamatan Semarang Selatan. Warung ini sudah buka sejak 1970 lalu di dekat dengan SMA N 1 Semarang hingga sekarang.

Ada alasan khusus mengapa tahu gimbal di Warung H. Edy disukai banyak orang. Ternyata, bumbunya dibuat berdasarkan resep warisan turun-temurun sejak awal warung ini berdiri.

“Kita bumbu bikin sendiri, resep keluarga. Kalau gimbalnya di sini lebih empuk,” jelas putri Pak Edi, Heni Safitri yang kini mengelola warung tersebut.

Di warung yang buka sejak pukul 17.00 WIB sore sampai 23.00 WIB ini, kamu bisa mendapatkan seporsi tahu gimbal dengan harga Rp 20 ribu. Di sana, kamu juga bisa lo mencicipi es durian yang dibanderol Rp 25 ribu. Dijamin enak, Millens!

Jadi, kapan nih kita wisata kuliner tahu gimbal Semarang? (Det, GNFI/IB09/E05)