inibaru indonesia logo
Beranda
Hits
Kegairahan Anak Muda Menghidupkan Seni di Desa
Sabtu, 8 Jul 2023 14:00
Penulis:
Hasyim Asnawi
Hasyim Asnawi
Bagikan:
Pertunjukkan teater bisa memanfaatkan kecanggihan teknologi agar lebih menarik. (Inibaru/ Hasyim Asnawi)

Pertunjukkan teater bisa memanfaatkan kecanggihan teknologi agar lebih menarik. (Inibaru/ Hasyim Asnawi)

Kesenian di desa nggak semata untuk hiburan. Dengan peran serta seluruh lapisan masyarakat, terutama anak muda, seni di desa bisa mewujudkan kerukunan antarwarga.

Inibaru.id - Seni selalu lekat dengan masyarakat. Nggak heran, panggung kesenian, baik berupa seni musik, tari, peran, dan lainnya tetap subur di mana-mana.

Meski zaman berganti, kesenian seolah nggak pernah kehilangan keseruannya. Ia justru bisa selalu beradaptasi dengan kemajuan teknologi dan ideologi yang terus bergulir. Seni tumbuh beriringan dengan pertumbuhan masyarakatnya.

Turut menyemarakkan kegiatan berkesenian di Kabupaten Kudus, sebuah komunitas yang bernama Kampung Budaya Piji Wetan (KBPW) aktif menggelar berbagai kegiatan seni melalui panggung pertunjukkan. Di sana, para anak muda Kota Kretek bebas mengeksplorasi potensi yang ada pada diri sendiri dan memadukannya dengan nilai-nilai lokal di lingkungan mereka tinggal.

Semangat dan kegairahan berkesenian sangat terasa ketika saya berkesempatan menonton salah satu pertunjukkan yang digelar oleh KBPW beberapa waktu lalu. Mengangkat tema stunting, mereka menyajikan pementasan pertunjukkan rakyat di Panggung Ngepringan Kampung Budaya Wetan di Desa Lau, Kecamatan Dawe, Kudus.

Para artis yang terlibat dalam drama edukasi itu rata-rata adalah anak muda. Mereka masih duduk di bangku sekolah menengah atas dan kuliah. Bahkan, adegan menari yang menjadi salah satu bagian pada pertunjukkan malam itu dilakukan oleh mereka yang masih belia.

Menyalurkan Kegiatan Positif

Penampilan anak-anak yang masih duduk di sekolah dasar (SD) menarik perhatian para penonton. (Inibaru.id/ Hasyim Asnawi)
Penampilan anak-anak yang masih duduk di sekolah dasar (SD) menarik perhatian para penonton. (Inibaru.id/ Hasyim Asnawi)

Ketua KBPW Muchammad Zaini menyadari, anak muda memang perlu diberi wadah untuk berkesenian dan menyalurkan kegiatan positif. Oleh sebab itu, dia bersama penggerak budaya di kampungnya selalu menyemangati dan memberikan ruang kepada pemudi dan pemuda di sana untuk mengasah potensi di dunia seni.

Lewat jalur seni, komunitas itu mengajak anak kecil, remaja, mahasiswa, hingga orang tua menjadi subjek dalam pemajuan kebudayaan.

"Seperti yang disampaikan Dirjen Kemendikbud RI Hilman Farid, sudah saatnya desa tidak lagi menjadi objek pemajuan kebudayaan, melainkan desa harus menjadi subjek dalam pemajuan kebudayaan," ungkap lelaki dengan nama panggung Jessy Segitiga itu.

Pertunjukkan Semua Umur

Pentas rakyat 'Slamet Stunting' rata-rata diperankan oleh anak muda. (Inibaru.id/ Hasyim Asnawi)
Pentas rakyat 'Slamet Stunting' rata-rata diperankan oleh anak muda. (Inibaru.id/ Hasyim Asnawi)

Anak muda identik dengan teknologi dan hal kekinian. Tapi rupanya, hal itu bisa berpadu dengan seni pertunjukkan teater, ketoprak, tari, monolog, hingga komedi. Terlihat dari desain panggung, kostum, properti yang ada pada pertunjukkan bertajuk "Slamet Stunting". Sebagai penonton, saya merasakan betul adanya percampuran seni zaman dulu dengan pernak-pernik masa kini.

"Ini yang menjadi warna tersendiri bagi penonton. Kita tampilkan pertunjukan rakyat yang bisa diterima semua umur. Terlebih anak-anak muda agar lebih mengenal seni," akunya.

Sebagai salah seorang yang terlibat dalam pertunjukkan kala itu, Revika Rahayu Widiarsih mengaku bangga dan puas dengan kesempatan yang diberikan padanya. Perempuan 17 tahun asal Pati itu banyak belajar tentang kesenian saat bergabung dalam wadah KBPW.

Gadis yang sudah menyukai seni tari sejak kecil itu telah terbiasa berakting dan menunjukkan kemahirannya di atas panggung.

"Di KBPW kan ada kelas mingguan. Jadi, pentas ini juga sudah kami persiapkan sebelumnya. Kami latihan tiap minggu, menyesuaikan peran dan kekurangan masing-masing. Nyatanya belajar seni dan teater itu asyik," ujarnya bersemangat.

Nah, sejatinya seni memang terbuka pada perkembangan zaman ya, Millens. Jadi, sebagai anak muda, kita mempunyai banyak kesempatan untuk mengekspresikan diri dan menyampaikan gagasan lewat seni, seperti yang telah dilakukan oleh kawan-kawan di KBPW Kudus. (Hasyim Asnawi/E10)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

A Group Partner of:

medcom.idmetrotvnews.commediaindonesia.comlampost.co
Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved