inibaru indonesia logo
Beranda
Hits
Hadirkan Fahruddin Faiz, 'Ngaji Kebangsaan' di Pati Disambut Antusias
Selasa, 7 Mei 2024 17:00
Penulis:
Rizki Arganingsih
Rizki Arganingsih
Bagikan:
Opening speech dari Ahmad Dimyati, Wakil Rektor I IPMAFA sebelum acara inti dimulai. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih) 

Opening speech dari Ahmad Dimyati, Wakil Rektor I IPMAFA sebelum acara inti dimulai. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih)

Ahli filsafat Fahruddin Faiz yang hadir dalam acara 'Ngaji Kebangsaan' di IPMAFA menjadi magnet tersendiri yang disambut antusias oleh masyarakat Pati.

Inibaru.id - Fahruddin Faiz, siapa yang nggak mengenal ahli filsafat yang videonya acap jadi FYP di Tiktok itu? Belum lama ini, saya yang penasaran dengan sosok yang dikenal dengan gaya tuturnya yang santun tersebut pun menyempatkan diri menyambangi sebuah acara di Kabupaten Pati yang diisinya.

Faiz, begitu dosen UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta ini biasa disapa, hari itu menjadi pembicara utama dalam acara Ngaji Kebangsaan di Masjid Kampus Institut Pesantren Mathaliul Falah (IPMAFA) Pati. Suasananya begitu ramai. Sepertinya mereka begitu penasaran dengan dosen yang selalu tampil dengan kajian-kajian filsafatnya yang mendalam ini.

Bukan lewat gawai, hari itu kami ingin menyaksikan langsung gimana lelaki kelahiran Madiun, 16 Agustus 1975 tersebut berdialektika. Maklum, Pati bukanlah kota yang kerap disambangi pembicara berkelas seperti Faiz.

Oya, sedikit informasi, Ngaji Kebangsaan adalah sebuah kajian yang digelar oleh Pojok Diskusi IPMAFA yang berkerja sama dengan Duta Damai Santri Jawa Tengah. Ketua Panitia A Andre Yusuf mengatakan, keberadaan Faiz di Pati ini bermula dari obrolan ringannya bersama teman-teman Pojok Diskusi.

Fahruddin Faiz ketika menyampaikan materi di masjid IPMAFA tentang cinta pada sesama. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih)
Fahruddin Faiz ketika menyampaikan materi di masjid IPMAFA tentang cinta pada sesama. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih)

"Kami berpikir, mungkinkah (Ngaji Kebangsaan) mengundang narasumber dari luar? Dari situlah pembahasan berlanjug, hingga terpilihlah Fahruddin Faiz sebagai sasaran utama," terangnya.

Setelah itu, Mahasiswa Jurusan Ekonomi Syariah itu melanjutkan, para penggawa Pojok Diskusi memutuskan untuk menyambangi langsung dosen 48 tahun tersebut di Yogyakarta untuk menanyakan kesanggupan Faiz mengisi acara di Pati.

"Kami sowan ke Jogja untuk bertemu Pak Faiz, ternyata beliau menyanggupi," kenang Andre dengan mimik muka berseri-seri.

Antusiasme yang Tinggi

Saat ini, Faiz memang menjadi magnet tersendiri bagi para muda. Hal ini diakui Andre. Menurut pemuda 25 tahun tersebut, anak muda memiliki antusiasme yang cukup tinggi dengan kehadiran doktor ilmu filsafat itu, terbukti dengan tiket pre-sale yang langsung terjual habis nggak lama setelah diumumkan.

"Euforia itu sudah saya rasakan sejak hari pertama pembukaan registrasi, Mbak. Pak Faiz kan memang terkenal, sering mengisi podcast dan berbagai kajian filsafat," akunya.

Selain pembicara yang populer, menurut saya antusiasme yang tinggi juga dipengaruhi oleh harga tiketnya yang lumayan terjangkau. Tiket pre-sale hanya dibanderol Rp10 ribu, sedangkan yang dibeli on the spot dihargai Rp15 ribu. Hm, lebih murah dari harga bakso semangkuk, lo! Ha-ha.

Membumikan cinta di tengah perbedaan yang ada adalah tantangan bagi kita semua. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih)
Membumikan cinta di tengah perbedaan yang ada adalah tantangan bagi kita semua. (Inibaru.id/ Rizki Arganingsih)

Ngaji Kebangsaan dimulai sekitar pukul 08.00 WIB, nggak lama setelah saya tiba di lokasi. Temanya adalah "Membumikan cinta, Merajut Persaudaraan dalam Perbedaan". Sama seperti kata Andre, menurut saya tema ini begitu relate dengan isu saat ini dan begitu cocok untuk dibawakan Faiz.

"Tema ini sesuai dengan tujuan dari teman-teman Duta Damai Santri yang berkolaborasi dengan kami, yakni menciptakan perdamaaian dan persaudaraan du tengah tantangan globalisasi dan perbedaan yang semakin kompleks ini," tutur lelaki asal Pati itu begitu acara berakhir.

Eits, di sini saya nggak akan bercerita tentang materi yang diberikan Faiz, lo. Namun, saya harus mengakui bahwa Andre dkk telah melakukan upaya terbaiknya untuk menyukseskan acara ini. Seperti saya yang terkesan, dia pun merasa lega setelah berhasil "menjamu" seluruh peserta dengan baik.

"Ada kepuasan tersendiri (setelah acara berakhir dengan baik), Mbak. Selagi ada kemauan, tenyata kami mampu menggelar acara yang mendatangkan pesohor seperti Pak Faiz," tutupnya.

Hari itu saya gagal bicara langsung dengan Fahruddin Faiz. Namun, melihat antusiasme yang begitu besar, baik dari sisi peserta maupun panitia, saya berharap bakal ada lebih banyak lagi acara beginian di tanah kelahiran saya ini. (Rizki Arganingsih/E03)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

A Group Partner of:

medcom.idmetrotvnews.commediaindonesia.comlampost.co
Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved