inibaru indonesia logo
Beranda
Hits
Gali Pandangan Publik, AMSI Gelar Serial Workshop Trusted News Indicator
Sabtu, 1 Apr 2023 09:46
Bagikan:
Sebelas elemen Trusted News Indicator yang disusun AMSI diharapkan menjadi titik temu antara pembaca, pengelola dan pemilik media, serta pengiklan, karena terjaminnya brand safety. (Dokumen AMSI)

Sebelas elemen Trusted News Indicator yang disusun AMSI diharapkan menjadi titik temu antara pembaca, pengelola dan pemilik media, serta pengiklan, karena terjaminnya brand safety. (Dokumen AMSI)

Untuk menyosialisasikan indikator kepercayaan publik terhadap media, Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) dengan dukungan Internews dan USAID MEDIA menggelar workshop perdana Trusted News Indicator bertajuk New Media dan Politics pada Jumat (31/3/2023). Apa saja yang jadi pembahasan di sana?

Inibaru.id - Sebagai pembaca portal berita daring, seberapa percayakah kamu dengan integritas media tersebut dalam menyajikan informasi? Menjawab pertanyaan itu, Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) dengan dukungan Internews dan USAID MEDIA pada Jumat (31/3/2023) menggelar workshop perdana Trusted News Indicator bertajuk New Media dan Politics.

Kegiatan itu bertujuan untuk menyosialisasikan indikator kepercayaan publik terhadap media yang menjadi anggota AMSI, serta melihat pandangan "masyarakat" politik terkait pedoman media terpercaya.

Ketua Umum AMSI Wenseslaus Manggut mengatakan, karena fungsi dan kedudukan media harus dapat dipercaya oleh publik, maka apa yang disiarkan harus layak untuk didengar dan dijadikan rujukan masyarakat luas.

“Dalam Undang Undang Pers, media sebagai wakil publik makanya dilindungi UU Pers. Tentu ada harga yang harus kita bayar sebagai publisher yaitu disiplin verifikasi, cek fakta agar produknya tepercaya, trusted. Kita harus menunjukan bahwa media kita bukan abal-abal, tidak clickbait, isinya bukan disinformasi maupun misinformasi,” katanya saat membuka kegiatan secara daring.

Sejalan dengan hal tersebut, Chief of Party Internews Indonesia Eric Sasono menekankan tantangan berat namun juga peluang besar yang dihadapi media dari sudut komunikasi politik khususnya saat menghadapi pemilu mendatang.

“Tantangan nyata saat ini menghadapi pemilu, tantangan dan (sekaligus) peluang bagi media. Bisa jadi juga sebagai ujian trusted news bagi media khususnya anggota AMSI. Semoga media-media AMSI bisa menjawab tantangan-tantangan kedepannya," kata Eric.

Membuka Ruang Dialog

Dalam sesi diskusi, Anggota Komisi Pemilihan Umum (KPU RI) August Mellaz mengapresiasi dan mengucapkan selamat atas apa yang sudah dilakukan AMSI dalam menentukan standar Indikator Trusted News.

“KPU RI sangat mengapresiasi dan membuka ruang untuk dialog lebih lanjut soal trust Indicator bidang politik ini. KPU memiliki beberapa catatan dalam konteks memastikan tahapan pemilu berjalan sesuai jadwalnya, tentunya terkait dengan peran media dalam pemegang arus informasi,” katanya.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Indikator Politik Indonesia, Burhanuddin Muhtadi mengatakan kepercayaan publik pada media menjadi hal yang sangat penting. Berdasarkan data yang dipaparkan, terjadi penurunan kepercayaan publik pada media hingga angka 50 persen.

Tingkat kepercayaan publik ini bahkan kalah dibanding LSM. Untuk itu, Ia berharap media AMSI dapat mengatasi polarisasi new media dan bias politik, khususnya di momentum tahun politik.

“Yang dapat dipelajari dari kepercayaan media di Amerika Serikat adalah pentingnya mengatasi polarisasi seperti hoaks dan bias politik khususnya agenda setting dari media dan politisi atau elit partai,” katanya.

Indikator Kepercayaan Publik

Indikator keterpercayaan publik mulai disusun AMSI sejak pertengahan 2021 melalui serangkaian diskusi kelompok terfokus (FGD) di sejumlah kota. Diskusi itu melibatkan lebih dari 50 pemilik dan pengelola media anggota AMSI, penyelenggara negara, agen periklanan global, akademisi, pengusaha, kelompok masyarakat sipil, dan lain-lain.

"Kami di AMSI, telah merangkumnya menjadi sebelas poin. Mulai dari pesan ketaatan terhadap kode etik jurnalistik dan pedoman pemberitaan media siber, mengutamakan isu kepentingan umum, pemberitaan yang ramah anak dan perempuan, korban kekerasan hingga soal larangan glorifikasi terorisme, ujaran kebencian, serta kewajiban menjaga keamanan digital seperti perlindungan data pribadi pembaca," papar direktur eksekutif AMSI Adi Prasetya.

Sebelas elemen Trusted News Indicator yang disusun AMSI diharapkan menjadi titik temu antara kepentingan publik atau pembaca, pengelola dan pemilik media, serta pengiklan, karena terjaminnya brand safety. Ini ikhtiar AMSI untuk menjaga kesinambungan ekosistem digital.

Workshop Trusted News Indicator sesi pertama ini dihadiri oleh 106 peserta dari seluruh AMSI wilayah di Indonesia. Dua workshop lainnya yang akan diselenggarakan pada minggu kedua dan keempat bulan April 2023 mengangkat kepercayaan publik dari perspektif perempuan dan pelaku ekonomi.

Kamu yang tertarik dengan bagaimana sebuah media menyajikan informasi, terutama terkait Pemilu 2024, bisa terus mengikuti acara yang digelar oleh AMSI ini ya, Millens! (Siti Khatijah/E07)

Komentar

inibaru indonesia logo

Inibaru Media adalah perusahaan digital yang fokus memopulerkan potensi kekayaan lokal dan pop culture di Indonesia, khususnya Jawa Tengah. Menyajikan warna-warni Indonesia baru untuk generasi millenial.

Social Media

Copyright © 2024 Inibaru Media - Media Group. All Right Reserved